Sunday, May 13, 2018

Luka Hati


Ketika ada berita kerusuhan di Mako Brimob oleh sekian napi teroris, saya tak terlalu perduli. Meski kemudian, bertanya-tanya, bagaimana bisa ratusan napi teroris tanpa penjagaan maksimum. Entahlah, napi teroris ataupun terduga teroris bagi masyarakat awam seperti saya, nampak sama. Bisa jadi memang benar iya, bisa jadi juga salah.

Kejadian berlanjut dengan pengejaran terduga jaringan teroris di Cianjur, bom di tiga gereja di Surabaya, bom di Rusunawa Wonocolo, bom di Mapolresta Surabaya dalam sekian hari berturut-turur membuat saya trenyuh. Bagian paling pilu adalah ada anak-anak disana.

Saya baru memiliki satu putra laki-laki berumur enam tahun. Bagaimana mencintai anak dengan memberikan kasih sayang dan pendidikan terbaik adalah cita-cita semua orangtua, itu yang saya yakini. Sependek pengetahuan keislaman saya, susaaah sekali rasanya bisa mengerti bagaimana orangtua bisa mengajak anak-anak untuk melakukan aksi semacam itu.

"Ini hanya sakit sementara. Ini hanya sakit di dunia. Setelah ini kita akan kekal abadi di surga?Beginikah yang mereka doktrinkan pada anak-anak. Duuuh...

Saya tak paham fiqih. Ritual ibadah saya masih seputaran wajib dan sunah muakad. Mungkin itu kenapa saya tak paham dengan jalan pikiran mereka

Sekian belas tahun lalu menjelang  saya kuliah di Jogja, almarhum Bapak mengingatkan saya untuk hati-hati memilih teman. Silakan mengaji tiapi tak perlu begitu-begitu. Alhamdulillah pemahaman agam saya waktu kuliah sedikit meningkat karena ada wadah yang cukup kental di lingkungan kampus. Di sana saya mengenal bagaimana mengenakan hijab, kenapa orang bercadar, kenapa laki-laki celananya cingkrang. Ada pemahaman yang saya anut hingga kini sehingga 'berasa' lebih mudah memahami situasi 'semacam ini'.

Kembali kepada membawa anak-anak dalam "jihad" versi mereka, apalagi dibawah umur, sungguh, diluar nalar saya.

Semoga segera Allah bukakan  pintu hati yang tertutup rapat.
Semoga segera Allah bukakan pintu hati atas hidayah.
Aamiin

No comments:

Post a Comment